Di tengah hari yang terik itu kami, beberapa wartawan Indonesia, menyaksikan aksi mahabintang Diego Maradona di final Piala Dunia 1986 Argentina melawan Jerman Barat di Stadion Azteca, Mexico City. Kami beruntung ada tiga pemain besar di negeri ini, Sinyo Aliandoe, Iswadi Idris, dan Ronny Pattinasarany.

Sinyo, Iswadi, dan Ronny baru alih profesi menjadi kolumnis. Dari penuturan mereka, kami paham makna di balik tiap adegan yang diperagakan Maradona. Kami lebih mengerti arah, alur, sistem, taktik, strategi, dan dinamika pertandingan.

Ketiganya gelandang timnas berkelas playmaker pengatur serangan dengan intelektualitas tinggi. Dua telah mendahului kita: Iswadi (kelahiran 18 Maret 1948) tutup usia 11 Juli lalu dan Ronny (kelahiran 9 Februari 1949) 19 September 2008. Salut untuk Iswadi dan Ronny yang pernah jadi kapten timnas selama bertahun-tahun.

Dari pengalaman meliput Piala Dunia 1986 itu saya sadar Iswadi dan Ronny sesungguhnya bersaing ketika jadi pemain nasional. Di timnas mana pun hal seperti ini wajar, misalnya, antara Piet Keizer dan Johan Cruyff di Belanda atau Franz Beckenbauer dan Gunther Netzer di Jerman Barat. Biasanya persaingan macam ini bersumber pada satu hal: tak boleh ada dua Matahari di Bumi ini.

Bintang Iswadi bersinar setelah kembali dari klub Melbourne Western Suburb (Australia) awal 1970-an, Ronny setelah membawa PSM Makassar menjuarai Soeharto Cup 1974. Pelatih timnas asal Belanda, Wiel Coerver, mungkin bingung memadukan kombinasi Iswadi-Ronny saat mempersiapkan timnas ke Pra-Olimpiade 1976 di Jakarta.

Dua-duanya berkualitas kapten dan efektif bermain di lini tengah—meski Iswadi juga hebat sebagai kanan luar. Dua-duanya ”pemain berwatak” bertipe pemberontak alias sukar diatur dan memiliki kepemimpinan. Apalagi mereka didukung pemain-pemain top macam Junaedi Abdillah, Sutan Harhara, Ronny Pasla, dan Anjas Asmara. Coerver lebih memilih Iswadi dan mengorbankan Ronny yang kala itu lebih senang disebut ”mantan pemain nasional” saja.

Ronny mengirim sepucuk surat ke PSSI yang isinya menyarankan siapa saja yang pantas dipilih masuk ke tim 1976—kecuali dirinya. Sebagian gagasan line-up versi Ronny itu diterima baik oleh Coerver karena amat masuk akal.

Sejarah mencatat tim yang dikapteni Iswadi itu nyaris lolos ke Olimpiade 1976 Toronto (Kanada) andai menang adu penalti atas Korea Utara. Tak lama kemudian Ronny kembali ke timnas bergabung dengan Iswadi di timnas SEA Games 1979 yang di final di Stadion Utama Senayan ditaklukkan Malaysia 0-1. Iswadi tetap kapten, Ronny wakilnya.

Pada tahun-tahun itu Iswadi kapten klub Jayakarta di kompetisi Galatama, Ronny kapten Warna Agung. Di kompetisi perdana 1979-1980 Warna Agung jadi juara setelah di partai terakhir menaklukkan Jayakarta 1-0. Lewat kepemimpinan dan corak permainan di kedua klub inilah watak kedua pemain besar itu tampak jelas.

Ronny dan Warna Agung memelopori ”sepak bola sirkus” yang bergaya Brasil. Ia antara lain dibantu Risdianto, Rully Nere, Tinus Heipon, Timo Kapisa, Stefanus Sirey, dan Budi Riva. Warna Agung klub yang cenderung pamer dan nikmat ditonton karena individual skill setiap pemain amat menonjol.

Sebaliknya, Jayakarta lebih mirip Jerman Barat karena Iswadi ”bertangan besi”. Ia kurang bisa menoleransi kesalahan seminimal apa pun. Kalau Warna Agung memperagakan sepak bola menyerang, Jayakarta cenderung defensif. Iswadi bagai magnet yang jadi pusat inspirasi bagi pemain-pemain Jayakarta lainnya, macam Anjas, Sofyan Hadi, Andi Lala, dan Aun Harhara.

Sosok atau kepribadian Ronny dan Iswadi mendominasi dua klub elite yang mereka kapteni itu. Prestasi Warna Agung dan Jayakarta di ajang Galatama relatif stabil dan menjadi pusat produksi sejumlah pemain nasional yang andal. Dan, secara perlahan-lahan kematangan teknis serta kepemimpinan Iswadi dan Ronny menyeret mereka untuk memainkan peranan baru: sebagai libero timnas.

Ketika itu peranan Beckenbauer sebagai libero jadi model yang diminati banyak tim di dunia. Namun, untuk ukuran Indonesia, peranan itu sesungguhnya dimainkan Ronny dan Iswadi untuk menutupi kelemahan timnas PSSI yang paceklik penyerang dan prestasi. Iswadi tampil sebagai libero dengan andalan penyerang macam Hadi Ismanto, sedangkan Ronny jadi dirigen untuk penyerang generasi baru di bawah Hadi Ismanto, seperti Bambang Nurdiansyah dan Bambang Sunarto.

Telah terbukti dua pemain istimewa ini merupakan peletak dasar sepak bola kita. Pada saat prestasi seret mereka masih memainkan peranan penting sebagai kapten ataupun libero dalam usia di atas 30 tahun. Di lapangan hijau yang bekerja praktis bukan fisik mereka yang sudah tak prima lagi, tetapi otak dan leadership mereka.

Ya, otak dan leadership itulah yang kini tak ada lagi di jajaran timnas ataupun PSSI. Tak ada pemimpin lagi di organisasi ataupun di lapangan hijau, yang ada hanya pemain dan pengurus berkelas follower. Ironisnya, nyaris tak ada apresiasi dari pemerintah terhadap pengabdian yang disumbangkan untuk bangsa ini oleh Ronny dan Iswadi.

Prestasi dan kondisi timnas ataupun pengurus PSSI makin tak karuan. Ketua umumnya dipenjara, timnas jadi juara hanya gara-gara Libya kalah WO karena pelatihnya digebuki. Saya hanya menyesali Ronny dan Iswadi masih belum bisa menikmati prestasi timnas dan pengurus PSSI yang patut dibanggakan sampai mereka dipanggil ke haribaan-Nya.

Sumber:

Oleh Budiarto Shambazy

http://www.bola.kompas.com